Bermain Pes Online

Bermain Pes Online

Situs pokerpelangi.pemburuseo.com sebagai salah satu situs Judi Poker terbaik di Indonesia akan mencoba membahas tentang Bermain Pes Online dan review tentang game tersebut.

PES kembali ke diskusi tahun lalu, berdiri bahu-membahu dengan FIFA sebagai pesaing sejati untuk game footie terbaik tahun ini. Konami melakukan perbaikan besar yang menyenangkan penggemar lama yang menunggu bertahun-tahun untuk kembali ke bentuk seri. PES 2018 terus mendorong pengembang untuk memenangkan kembali penggemar, tetapi sayangnya menawarkan langkah-langkah kecil daripada lompatan besar dalam permainan. Akibatnya, sementara sepakbola di lapangan adalah luhur, elemen dari itu masih sangat membutuhkan perbaikan.

PES terus memainkan permainan sepakbola yang indah. Ketidakstabilan bermain saat Anda menggerakkan bola ke atas lapangan dengan gerakan passing yang ramping adalah suatu kesenangan untuk menonton – Saya telah membuat lebih banyak sorotan video sorotan daripada siapa pun yang akan peduli untuk menonton.

PES unggul dalam kehalusan, momen-momen kecil yang dalam skema besar itu tidak terlalu berarti, tetapi mereka benar-benar membantu menjual rasa realisme. Pertama kali Anda melihat Paul Pogba berdesak-desakan di tengah taman saat ia berlari melewati dua pemain bertahan, meletakkan lengannya untuk menciptakan ruang, atau menonton Neymar dengan mudah membawa bola ke dadanya, berlari ke sayap dan menyeberang dengan rabona , Anda akan merasa hangat dan geli di dalam. Ada saat di mana, ketika Manchester United, saya menghancurkan bola melewati kiper, dan Zlatan Ibrahimovic mulai merayakan sebelum bola melewati garis. Inilah momen-momen kecil yang menciptakan nuansa yang sangat baik untuk pertandingan. Jumlah pemain animasi yang tak tertandingi, dan membuat pertandingan indah untuk ditonton.

Namun, ini bisa menjadi berkah dan kutukan, khususnya tahun ini. PES memperhitungkan statistik pemain akun, dan Anda benar-benar merasa siapa yang Anda kendalikan pada satu waktu. Tahun lalu, pemain seperti Marouane Fellaini menjadi legenda berkat kekuatan mereka yang tak dapat diatasi, membuat mereka hampir mustahil untuk direbut. Tahun ini, giliran gelandang tengah, Luka Modric, dan Mesut Ozil di dunia ini yang dapat menemukan celah antara dua pemain belakang untuk membebaskan striker Anda. Tapi masalah yang timbul adalah perbedaan besar antara kelas dunia dan sangat hebat, terutama ketika datang melalui bola, dengan lemparan yang melengkung masih terasa terlalu kuat, terutama ketika berada di belakang garis pertahanan.

Sekali lagi sebagai Manchester United, semuanya harus melalui Paul Pogba. Setiap operan antara lini tengah dan garis depan harus menjadi miliknya, ia jauh lebih baik. Tapi kadang-kadang ini terasa tidak seimbang, di mana orang-orang seperti Ander Herrera dan Anthony Martial tidak mampu membuat bola lima yard yang sederhana. Ada banyak kali serangan akan gagal berkat umpan terobosan sederhana, tapi yang terasa seperti, dalam sepakbola nyata, pemain ini bisa membuat mereka tertidur. Rasanya seperti ada kebutuhan untuk mengubah keseimbangan antara membuat bintang bersinar tetapi tidak merugikan pemain lain.

Sistem fisik yang baru juga dapat terpukul dan hilang. PES, tidak seperti FIFA, memiliki skema kontrol yang sangat sederhana, yang membuatnya sedikit terlalu mudah bagi pemain untuk melakukan sesuatu yang luar biasa di atas lapangan. Ini selalu menjadi hal yang baik, yang membuat permainan terasa dapat diakses, tetapi sistem berdesak-desakan yang baru membuat saya berharap saya memiliki kendali yang lebih besar di waktu-waktu tertentu.